Penghujung Waktu

Semalam saya berkesempatan untuk menziarahi ibu rakan sepejabat di hospital besar sambil terlanjur menjengah keadaan anak saudara yang baru selesai menjalani pembedahan kaki kiri nya yang patah.

Sayu. Hanya satu perkataan yang mampu memberi gambaran sebenar perasaan saya ketika itu. Ibu rakan sepejabat yang kami kenal mesra dengan panggilan mak yong kelihatan cukup lemah terlantar menahan sakit. Tubuh nya tidak bermaya, berat badan nya susut benar dan wajah nya cukup cengkung menggambarkan betapa berat penderitaan yang ditanggung. Sekali sekala kedengaran mak yong batuk diselangi dengan helaan nafas berat menahan perit di dada. Ternyata sel barah di payudara kiri nya semakin aktif merobek daging dada. Kelopak mata kebiru-biruan nya yang nampak lebih selesa dipejamkan, ada ketika nya dibuka untuk sekilas memandang sekeliling. Sempat juga mak yong lemparkan sekuntum senyum buat mereka yang mak yong kenali.

Setia di sisi mak yong, suami nya tenang melayan segala kehendak mak yong. Tanggan mak yong digenggam erat sebagai tanda dorongan yang tidak akan putus agar terus tabah dan cekal melawan kesakitan. Mak yong sangat beruntung, masih punya suami tersayang yang tegar menemani nya di saat diri nya terlantar lemah tak berdaya. Anak-anak nya juga tidak pernah jemu mengambil giliran untuk menemani ibu tercinta. Kawan-kawan mak yong juga ramai yang datang menziarah, malah kawan-kawan anak mak yong, kawan-kawan cucu mak yong juga turut hadir bertanya khabar.

Memang mak yong disenangi oleh ramai orang kerana mak yong sentiasa berbuat baik dengan sesiapa sahaja. Dahulu di waktu mak yong sihat dan masih kuat, kalau ada orang datang berkunjung ke rumah, mak yong akan layan sebaik mungkin. Mak yong takkan lepaskan tetamu nya pulang selagi perut tak diisi hingga kekenyangan. Kalau ada kawan-kawan anak nya datang berkunjung akan mak yong layan seperti anak mak yong sendiri. Cukup mesra. Andai kata sudah tertulis ajal mak yong di tangan barah payudara yang dihidapi nya sekarang, semesti nya mak yong mampu memejamkan mata nya dengan tenang kerana mak yong dikelilingi dengan orang-orang yang menyayangi nya, orang-orang yang menyenangi nya, orang-orang yang mengasihani nya.

Itu cerita mak yong. Cerita kita, hanya Allah yang tahu. Entah sempat entah tidak kita menempuh hari-hari tua. Entah apa bentuk penyakit Allah beri. Entah macam mana bentuk penderitaan yang menunggu kita di penghujung waktu. Wallahualam!

*Al-Fatihah buat Ayah Tok [saya tak pasti apa nama panggilan nya] bro Gaweng yang kembali ke rahmatullah Khamis lepas. Saya masih ingat bagaimana arwah melayan saya seperti cucu nya sendiri waktu saya tumpang bercuti di rumah nya ketika zaman sekolah dahulu. Tiada apa yang dapat saya berikan selain ungkapan doa semoga roh nya berbahagia di sana seperti mana saya bahagia dalam kunjungan saya dahulu, Amin.  

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s